Pasca Bentrokan, ISLA UNHAS Minta Pihak Universitas Pertimbangkan Status Akademik Mahasiswa

- 23 Maret 2023, 14:33 WIB
Musda IKA Unhas Bulukumba, Misbawati Andi Wawo terpilih aklamasi
Musda IKA Unhas Bulukumba, Misbawati Andi Wawo terpilih aklamasi /WartaBulukumba.com

SUARA SOPPENG -- Ikatan Sarjana Kelautan Universitas Hasanuddin (ISLA-Unhas) memberikan keterangan resmi usai adanya bentrokan yang melibatkan mahasiswa dari Fakultas Peternakan dan mahasiswa Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan (FIKP) Unhas pada Tanggal 18 Maret 2023 lalu.

Bentrokan yang berujung ditangkapnya 7 mahasiswa, dimana 2 diantaranya adalah mahasiswa Fakultas Kelautan dan Perikanan menjadi keprihatinan bagi kita semua.  Demikian disampaikan Ketua Umum ISLA Unhas Darwis Ismail dalam keterangan resminya, Rabu, 22/3/2023. 

Kata dia, Unhas sebagai universitas yang terbesar dan terkemuka di Indonesia Timur seharusnya mampu mengembangkan potensi mahasiswa agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, mampu mengelola emosi dengan baik, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, terampil, kompeten, dan berbudaya untuk kepentingan bangsa.

Baca Juga: Pranata Humas Diskominfo Lutra Ajak Peserta Pelatihan Muballigh Bijak Bermedia Sosial

"Terkait dengan permasalahan tawuran ini kami meminta empat poin, ISLA Unhas akan menyampaikan surat resmi ke Rektor," ujar Darwis Ismail.

Pertama, dari hasil survey, kami menilai bahwa akar permasalahan peristiwa tawuran tersebut terjadi karena adanya mahasiswa yang bermalam di kampus dan melakukan pesta minuman keras dan kegiatan lainnya yang tidak berhubungan dengan kegiatan akademik yang terus-menerus berlangsung, mencerminkan lemahnya pengawasan para dosen terhadap mahasiswa yang menjadi tanggung jawab mereka.  

Disamping itu kami melihat kesibukan para dosen dengan berbagai aktivitas proyek dalam dan luar kampus menyita waktu sedemikian rupa sehingga lupa dengan tanggung jawab utama sebagaimana yang diamanatkan oleh undang-undang pendidikan tinggi. Ironisnya, mahasiswa sebagai unsur terlemah di kampus yang sering menjadi kambing hitam atau objek penderitanya. 

Baca Juga: Jelang Puasa, Sekjen Gerindra Ziarah Kubur di Mekkah: Mulai dari Makam Siti Khadijah sampai Mbah Moen

Sebagai alumni dari civitas akademika Unhas kami juga merasa malu dan prihatin dengan insiden tersebut dan menuntut tanggung jawab Wakil Dekan Bidang Kemahasiswaan yang sengaja melakukan pembiaran sehingga menimbulkan tawuran mahasiswa.

Kedua, dari kronologi kejadian yang disertai dengan bukti rekaman dan saksi-saksi yang kami telusuri dari adik-adik mahasiswa (hal ini juga seharusnya dilakukan oleh pihak Unhas secara berimbang) kesemuanya bersesuaian bahwa mahasiswa kelautan merupakan justru berada di pihak yang korban. 

Halaman:

Editor: Usman, S.Pd


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah